Twitter Mengetatkan Peraturan Menggunakan API Mereka Untuk Mengurangkan Masalah Aplikasi Berkualiti Rendah

Twitter Mengetatkan Peraturan Menggunakan API Mereka Untuk Mengurangkan Masalah Aplikasi Berkualiti Rendah

Diterbitkan pada July 25, 2018 oleh .

Twitter sering menghadapi pelbagai masalah spam di platform media sosial mereka, seperti pengguna bot yang mengikuti dan mengicau semula pelbagai jenis kicauan secara pukal pada satu-satu masa, dan juga aplikasi-aplikasi spam yang menggunakan API terbuka Twitter untuk tujuan yang tidak elok.

Syarikat media sosial tersebut kini dilihat sedang mengetatkan peraturan menggunakan API mereka oleh pembina-pembina aplikasi supaya hanya aplikasi yang benar-benar berkualiti dan diguna ramai dapat menggunakan API tersebut tanpa sebarang sekatan.

Para pembangun aplikasi yang ingin menggunakan API Twitter ini harus menghantar permintaan kepada pihak Twitter terlebih dahulu, dan akan disaring untuk memastikan bahawa aplikasi-aplikasi tersebut tidak melanggar peraturan Twitter. Dalam pada itu, setiap pembangun aplikasi yang ingin menggunakan API tersebut hanya akan dibenarkan untuk menggunakannya dengan had 10 aplikasi sahaja.

Aplikasi yang melepasi saringan tersebut dan dibenarkan menggunakan API Twitter ini pula akan juga diberikan had-had tertentu, seperti had 300 kicauan dan kicauan semula setiap tiga jam, had menyukai dan mengikuti seseorang sebanyak 1000 kali setiap hari dan had menghantar 15,000 mesej sulit setiap hari.

Bukan itu sahaja, Twitter juga akan memperkenalkan sistem laporan dimana para pengguna Twitter boleh menghantar laporan ke Twitter untuk mengadu tentang akaun Twitter ataupun aplikasi yang dilihat sering spam dan mengumpul maklumat pengguna secara keterlaluan.


TIPS & ULASAN