Facebook Menganjurkan Cabaran Membangunkan Kecerdasan Buatan Yang Mampu Mengesan Meme Menghina

Facebook Menganjurkan Cabaran Membangunkan Kecerdasan Buatan Yang Mampu Mengesan Meme Menghina

Diterbitkan pada Mei 13, 2020 oleh .

Dengan berbilion pengguna aktif bulanan, Facebook menghadapi cabaran memastikan setiap kandungan yang dimuat naik oleh pengguna mematuhi garis panduan laman. Adalah mudah untuk melihat status yang dimuat naik untuk menghina kaum, kepercayaan, orientasi seksual dan agama yang kemudiannya mengambil masa yang agak lama untuk dipadam oleh Facebook. Usaha memadam kandungan yang melanggar garis panduan ini semakin sukar apabila meme gambar digunakan.

Oleh itu Facebook kini sedang membangunkan kecerdasan buatan yang mampu mengesan meme yang mengandungi teks berbentuk penghinaan atau maklumat yang tidak tepat. Dengan kecerdasan buatan ini proses untuk memadam kandungan akan menjadi lebih pantas sebelum ini ditularkan secara meluas.

Kecerdasan buatan ini masih dilatih untuk mengenalpasti gambar dan kemudian mengenal pasti maksud teks di dalam gambar. Kemudian ia perlu menganalisa konteks sebelum mengklasifikasikan meme tersebut sebagai menghina ataupun tidak. Proses yang sama dilakukan untuk mengenal pasti maklumat yang salah dipadankan dengan gambar berbeza.

Sebagai contoh gambar bayi yang sedang diimunisasi dipadankan dengan teks yang mengatakan ia adalah usaha kerajaan untuk meracun komuniti minoriti misalnya. Kecerdasan buatan yang dilatih perlu tangkas menyedari maklumat yang salah ini untuk dipadam pada platform.

Pada waktu ini kecerdasan buatan mengesan meme Facebook masih belum mampu berfungsi sebaik moderator manusia. Bagi mempercepatkan proses pembangunannya, Facebok mengumumkan Hateful Memes Challenge dengan kerjasama DrivenData. Cabaran ini menawarkan hadiah bernilai $100,000 bagi mereka yang berjaya melatih kecerdasan buatan yang lebih baik.



TIPS & ULASAN