Xiaomi Mi 11 Ultra Menggunakan Teknologi Bateri Silikon-Oksida Baharu – Cas Pantas Tanpa Bateri Cepat Rosak

Xiaomi Mi 11 Ultra Menggunakan Teknologi Bateri Silikon-Oksida Baharu – Cas Pantas Tanpa Bateri Cepat Rosak

Diterbitkan pada Mac 26, 2021 oleh .

Xiaomi sejak dua-tiga tahun ini tidak berhenti membangunkan teknologi bateri dan teknologi pengecasan yang lebih baik. Mereka bekerjasama dengan Qualcomm, Wireless Power Consortium dan banyak lagi untuk menjayakan produk pengecasan mereka yang unik. Antara yang berada di luar jangkaan adalah Mi Air Charge, pengecasan nirwayar 80W dan juga pada Mi 10 Ultra 120W pengecasan pantas berwayar.

Pada Mi MIX Alpha, iaitu peranti dengan nisbah skrin-ke-badan 180.6% menggunakan teknologi bateri litium-ion berasaskan nano-silikon. Teknologi bateri ini memastikan jangka hayat bateri tahan lebih lama dengan sokongan pengecasan pantas. Selain itu, ia juga memastikan bateri tidak akan mudah memanas dan pengecasan pantas adalah lebih efisien. Meneruskan pembangunan teknologi bateri, Xiaomi mengumumkan yang bateri pada Mi 11 Ultra akan menggunakan teknologi baharu yang jauh lebih baik.

Teknologi bateri ini adalah bateri anod silikon-oksida. Melalui bateri ini, ia menjamin ketahanan 10 kali ganda lebih baik dengan bateri tradisional. Ini bermakna apabila peranti mula dicas, ia lebih cekap dan efisien dan melalui konsep di mana nano-silikon ditambah pada litium agar zarah silikon lambat untuk lumat. Menurut Xiaomi, mereka adalah peneraju untuk teknologi bateri ini dan mengharapkan ia dapat mengelak masalah yang dihadapi pada teknologi bateri sedia ada.

Jadi, kelak pengguna tidak perlu lagi risau jika pengecasan pantas akan merosakkan bateri peranti. Harapnya dengan teknologi bateri ini, peranti Android boleh tahan lebih lama dan bukannya 2-3 tahun sahaja.


Paling Popular