Mencuba Penstriman Audio Nirhilang Apple Music Dengan DAC Dan IEM Daripada FiiO Dan Tin HiFi

Diterbitkan pada Jun 28, 2021. Diubah suai kali terakhir pada . oleh .

Seperti perkhidmatan penstriman video, penstriman muzik turut mempunyai pelbagai pesaing dengan fokus masing-masing yang ada pengguna setia. Ada juga yang menggunakan kesemuanya, dua daripadanya atau setia pada satu. Sudah tentu yang paling menarik perhatian adalah Apple Music, selepas ia dikemaskini dengan sokongan penstriman audio nirhilang Hi-Res dan audio spatial. Ini kerana Apple tidak mengenakan sebarang caj tambahan dan semua pelanggan sedia ada dapat menikmatinya.

Untuk menikmati format audio berkualiti tinggi dalam Apple Music ini, set fon telinga biasa tidak boleh digunakan. Sebaliknya ada aksesori audio tertentu dan aksesori tambahan perlu digunakan. Untuk audio spatial dengan Dolby Atmos, kami memilih Apple AirPods Max yang sudah pun kami ulasan sebelum ini. Manakala untuk audio nirhilang, kami gunakan IEM dariapda FiiO FH3 dengan pemandu audio 10mm dinamik berplat-berilium yang dipadankan dengan 2 Knowles BA monohabluran berplat-perak tembaga.

Kemudian kami padankan FiiO FH3 tadi dengan DAC/AMP mudah alih FiiO Q3 dengan pengiktirafan THX. DAC ini mempunyai port bicu audio 4.4mm, jadi kami gunakan kabel seimbang HiFi MMCX LC-4.4B yang turut berplat-perak daripada FiiO. Sebagai tambahan, kami juga uji kemampuan Apple Music dengan IEM dariapda Tin HiFi versi T5.


Untuk memastikan pengalaman pendengaran yang mengasyikkan, semasa menguji kesemua aksesori ini di Makmal Amanz – audiophile kami menggunakan aplikasi Tidal dan Deezer dengan langganan HiFi selain daripada aplikasi Apple Music. Berikut adalah muzik yang diuji;

Muzik Yang Diuji

  • Lady Gaga – Rain On Me (untuk audio spatial + Dolby Atmos)
  • The Weeknd – Blinding Lights
  • Taylor Swift – Willow
  • Lady Gaga – Paparazzi
  • Norah Jones – Don’t Know Why
  • Olivia Rodrigo – Drivers License
  • Olivia Rodrigo – Good 4 U

Audio Spatial + Dolby Atmos

Percaya atau tidak, tidak semua artis mempunyai rakaman audio dengan Dolby Atmos sebenar. Kami katakan begini kerana perbezaan antara ada dan tiada itu jelas ketara. Jika ia benar-benar rakaman dengan Dolby Atmos, pengalaman pendengaran menggunakan AirPods Max adalah sangat mengasyikkan seakan berada dalam dunia sendiri. Tetapi jika hanya sekadar label, langsung tidak enak – kerana tanpa Dolby Atmos adalah lebih enak didengari. Ciri penstriman ini dilihat lebih enak didengari dengan muzik jaz atau orkestra. Setiap instrumen boleh didengari dengan jelas dan kadangkala memberikan satu pengalaman seakan ASMR jika rakaman muzik akustik itu berkualiti.

Ia adalah satu konsep yang menarik, tetapi boleh dikatakan melekakan – kerana sebagai pendengar kita mencari di mana instrumen itu berlegar-legar di sekeliling kita. Ia juga menjadikan kita sukar untuk menikmati muzik itu dengan sepenuh hayat dan lebih kepada instrumen berbanding vokal. Jika kerap diulang, ia menjadi bosan. Disebabkan tidak banyak muzik yang benar-benar ada Dolby Atmos, boleh dikatakan ciri ini adalah satu gimik sahaja. Ia bukannya satu penstriman muzik yang boleh kita hayati setiap masa dan hanya sesuai pada masa-masa tertentu sahaja.

Dengan pilihan muzik terhad, muzik yang kita gemari perlu diulang-ulang tanpa henti kerana sudah tahu dan yakin – muzik ini sahaja yang menarik.


Audio Nirhilang + Aksesori Audio FiiO

IEM FiiO FH3 + Kabel Seimbang HiFi MMCX FiiO LC4.4B 4.4mm + FiiO Q3

Pendapat Audiophile

Pada Apple Music, ia memberikan satu pengalaman pendengaran yang lebih jelas dan seakan telah melalui satu pasca-proses menjadikan muzik itu lebih kosong. Ia tidak begitu asli dan enak didengari kerana kualiti audio yang mendekati kualiti rakaman di studio itu tiada. Sepanjang pendengaran dengan tetapan ini, ia banyak ruangan kosong yang tidak ada definisi yang sepatutnya dipenuhi dengan butiran jelas. Secara tidak langsung menjadikan vokal jauh dari diri pendengar.

Tetapi, apabila diuji pada aplikasi Tidal – ia lebih mendekati dengan jiwa. Ia lebih enak, tetapi akan rasa sedikit lemas kerana ada satu perasaan yang audio itu terlampau mampat. Walaupun begitu, muzik ada butiran yang memberikan pengalaman pendengaran yang lebih menyeronokkan. Setiap muzik ada dinamik dan ia masih cuba memberikan satu kualiti yang sepatutnya ada untuk format nirhilang.

Untuk Deezer, ia lebih kurang sama dengan Tidal. Tetapi Deezer mempunyai satu pengalaman pendengaran yang sedikit aneh. Muzik ada sedikit kesan hingar lebih-lebih lagi pada vokal dengan nada yang tinggi atau pada muzik yang fokus kepada kelantangan. Ini bermakna, pengalaman pendengaran itu sedikit kasar di telinga.

Pendapat Penulis

Sebagai pengguna yang pertama kali menggunakan aksesori audio yang bernilai menghampiri RM1,500 khusus untuk audio nirhilang, ia memberikan satu pengalaman pendengaran yang jauh berbeza. Sepanjang saya bekerja di Amanz dan mengulas pelbagai produk audio daripada set fon kepala serta pelbagai TWS – gabungan IEM + DAC adalah satu tetapan audio yang membuatkan saya menghargai setiap artis yang telah menghasilkan muzik berkualiti.

Pada Apple Music, saya lebih gemar mendengar muzik-muzik klasik seperti The Beatles, Queen, Bon Jovi, Nirvana dan lain-lain lagi. Ini kerana, hanya Apple Music sahaja mempunyai kualiti penstriman HiFi Lossless yang banyak berbanding Deezer atau Tidal. Melalui kombo aksesori audio FiiO ini, saya boleh dengar setiap instrumen seperti petikan gitar, dentuman dram, setiap kekunci piano yang ditekan dan sebagainya. Muzik-muzik klasik yang biasa saya strim di Spotify, kini seakan saya mendengar di studio peribadi berhadapan dengan artis.

Benar, ia enak, seronok dan mengasyikkan. Saya juga baru mengerti terma-terma penting dalam dunia audio dan semakin memahami beza setiap terma. Saya boleh layan muzik sepanjang hari sehingga DAC FiiO Q3 ini kehabisan bateri. Bayangkan, dengan kombo aksesori ini ia boleh memberikan satu pengalaman stereo yang memuaskan. Saya boleh tahu di manakah instrumen berada. Sama ada di hadapan, di kanan, di kiri atau di belakang. Jika kumpulan, saya boleh tahu di manakah artis A, di manakah artis B.

Pada Tidal dan Deezer, saya masih tidak dapat bezakan antara keduanya. Tetapi, kedua-dua aplikasi ini memberikan pengalaman pendengaran menarik dengan muzik-muzik moden seperti Ed Sheeran atau Taylor Swift. Sebagai beginner dalam dunia audio nirhilang, saya rasakan Apple Music memberikan satu koleksi dan pilihan yang lebih seimbang dan sesuai untuk diri saya.

IEM FiiO FH3 + Penyesuai Apple 3.5mm Ke Lightning

Pendapat Audiophile

Seperti yang dijangka, tanpa DAC/AMP – pengalaman pendengaran terus menjadi hambar dan boleh rasa seakan ada yang kurang. Tanpa alat yang boleh mengubah digital-ke-analog, ia lebih sukar untuk membezakan antara ketiga-tiga aplikasi penstriman muzik. Pengalaman pendengaran keseluruhan adalah lebih kurang sama sahaja, tetapi untuk yang berpengalaman – jelas bezanya dan ia kurang menarik. Tetapi, pada Apple Music – menstrim audio nirhilang memberi pengalaman yang lebih natural.

Kesimpulannya adalah, mendengar muzik dengan format berkualiti tinggi WAJIB ada DAC. Walaupun yang murah, sekurang-kurangnya ada sedikit beza dan akan memberikan nikmat yang sepatutnya berbanding tiada. Jika tidak menggunakan DAC, baik strim sahaja pada Spotify atau YouTube Music. Dalam penggunaan FiiO Q3, ciri seperti Bass Boost menjadi kegemaran kerana fon telinga yang disediakan dalam pakej pembelian FiiO FH3 tidak memuaskan untuk muzik-muzik yang fokus pada bass. Muzik lain juga menjejaskan sedikit dari segi menentukan nilai bass yang sepatutnya boleh kita dengar.

Pendapat Penulis

Selepas menggunakan kombo FiiO tadi, menggunakan IEM atau mana-mana set fon telinga secara terus kepada iPhone adalah langsung tidak enak. Bayangkan, untuk saya yang pertama kali menggunakannya sudah memahami kenapa DAC wajib untuk mendengar muzik seperti ini. Hanya sekejap saya uji FH3 dengan penyesuai Apple, saya jadi tidak selesa.


Adakah Berbaloi Membeli IEM + DAC?

FiiO Q3 ini berharga RM689, FiiO FH3 pula adalah RM589 dan FiiO HiFi MMCX LC4.4B adalah RM169. Ketiga-tiga ini sahaja sudah berharga RM1447 jika dibeli pada FiiO Malaysia. Untuk dua minggu penggunaan kombo ini, saya boleh putuskan yang iasnya sememangnya berbaloi. Sebelum saya mengenali jenama FiiO dan menikmati muzik nirhilang, aksesori audio harian saya adalah TWS Jabra Elite 85T dan juga OnePlus Bullets Type-C.

Harga pasaran Jabra Elite 85T sekarang adalah RM1049, manakala jika anda cari set fon telinga OnePlus di Shopee harganya adalah sekitar RM80 ke RM90. Kedua-dua ini juga sudah mencecah RM1100. Mungkin sebagai permulaan, kabel seimbang tadi anda boleh tolak ke tepi untuk jadikan harga kombo FiiO ini RM1278. Untuk pengalaman pendengaran yang lebih menarik, lebih mendekati jiwa dan lebih mengasyikkan sehingga lupa dunia kita dilanda wabak pandemik Covid-19 ini – baik laburkan duit ke aksesori audio yang baik ini.

Pada iPhone 12 Mini semasa menggunakan DAC, sistem aras suara terus dimatikan. Jadi kawalan aras suara adalah melalui tombol potentiometer yang terbina. Ini memberikan satu pengalaman penggunaan seakan seorang yang lebih Pro. Saya memilih FiiO Q3 kerana pada hemat saya ia adalah antara DAC/AMP mudah alih paling berbaloi. Pada awalnya saya inginkan FiO Q1 MKII, tetapi stok sudah habis dan pengeluaran sudah dihentikan. Kemudian saya cuba lihat jenama Topping yang mampu milik, sayang sekali – ia menggunakan port microUSB dan FiiO Q3 menggunakan USB-C. Sudah tentu saya pilih yang lebih moden.


Bonus: IEM Ti HiFi T5 + FiiO Q3

Dalam percubaan menguji aksesori audio IEM daripada Tin HiFi T5, saya uji secara tersendiri terlebih dahulu sebelum mendengar pendapat daripada audiophile. Muzik saya uji adalah kebanyakannya daripada Ed Sheeran dan Taylor Swift, kerana dua ini adalah muzik kegemaran saya.

Tanpa menggunakan Bass Boost di FiiO Q3, saya rasakan T5 tidak mempunyai bass yang enak dan ia begitu lembut. Ia lebih fokus kepada mid-bass dan kemudiannya upper-bassterus tenggelam seakan di bawah bantal. Pada sub-bass ia bole rasa dengan baik, cuma secara keseluruhan ia tidak berjiwa dan tidak memuaskan. Untuk vokal, ia lebih enak kepada suara lelaki. Muzik Ed Sheeran dalam album Divide cukup menarik dan memuaskan, tetapi suara Taylor Swift dalam muzik pada album Fearless edisi beliau tidak begitu menyerlah dan sedikit kedap.

Nada tinggi juga seakan tidak tercapai pada tahap yang saya gemari. Pengalaman pendengaran muzik nada tinggi tidak cukup rancak, ia tidak bertenaga dan boleh dikatakan rasa macam malas dan terlalu lembut. Pada pementasan audio ia cukup luas untuk kedua-dua penyanyi. Muzik yang fokus pada vokal boleh jelas dengar pengasingan antara vokal dan instrumen di kedua-dua saluran kiri dan kanan. Tetapi pada hadapan seakan tidak teratur. Tin HiFi T5 pada hemat saya secara peribadi, lebih sesuai untuk muzik-muzik klasik yang tenang.

Audiophile di Makmal Amanz bersetuju dengan pendapat saya. Tetapi, masih ada beberapa bahagian saya perlu cuba dan uji lagi untuk fahamkan dengan lebih lanjut. Misalnya pada pementasan audio dan sedikit pada bass. Menurut beliau, Tin HiFi T5 mempunyai pengalaman pendengaran yang bosan berbanding FH3.


Kesimpulan

Jika anda adalah pengguna Apple Music dan ingin mendengar muzik berkualiti ini, anda wajib memiliki DAC untuk memainkan fail-dail nirhilang. Jika anda hanya sekadar ingin mendengar muzik untuk bersahaja dan tidak boleh bezakan antara instrumen, malas untuk ambil tahu terma-terma penting – audio spatial dengan Dolby Atmos atau pendengaran asas sudah memadai. Apple Music tiada caj tambahan dan anda tidak rugi apa pun.

Jika anda benar-benar ingin cuba dan rasakan FiiO FH3 mahal, seorang lagi audiophile kami yang lebih mengenali aksesori audio IEM yang bajet mencadangkan jenama KZ. Contoh KZ ZSN Pro yang boleh didapati pada harga sekitar RM70, KZ ZS10 Pro pada harga bawah RM170 atau KZ AS10 pada harga sekitar RM200. Untuk DAC mampu milik, dalam kajian saya – bawah RM600 anda boleh dapatkan Astell&Kern PEE51. Jika anda ingin set paling asas, ada sahaja yang ringkas dalam bentuk penyesuai USB-C ke 3.5mm seperti daripada Meizu, Xiaomi dan lain-lain.

Percayalah, jika anda sudah cuba – sukar untuk kembali ke diri anda yang lama yang biasa menggunakan TWS atau aksesori audio asas. Kemudian, anda tidak boleh bandingkan secara terus TWS dan kombo IEM. TWS adalah untuk mudah alih yang mudah di bawa ke mana sahaja. Kombo FiiO seperti yang digunakan dalam ulasan ini, saya perlu ikat DAC ke peranti, perlu gunakan penyesuai USB-C dan mempunyai wayar IEM panjang.


Komen sekarang

komen

© Amanz / 2021 Kami