iPhone Dilaporkan Membangunkan iPhone Dengan Pengimbas Cap Jari Dalam Skrin Khusus Untuk China

iPhone Dilaporkan Membangunkan iPhone Dengan Pengimbas Cap Jari Dalam Skrin Khusus Untuk China

Diterbitkan pada July 3, 2019 oleh .

Menerusi iPhone X, sistem pegimbas cap jari Touch ID digantikan sepenuhnya dengan pengimbas wajah Face ID. Langkah diambil bagi membolehkan rekaan skrin yang lebih besar serta sistem biometri ini dikatakan jauh lebih selamat. Hari ini sekali lagi kedengaran ura-ura Apple akan mengembalikan sistem Touch ID pada iPhone. Menurut laporan Global Times, iPhone dengan pengimbas cap jari dalam skrin ini akan hanya dipasarkan di China.

Memetik sumber dari rantaian pembekal Apple, iPhone untuk China tidak akan mempunyai sensor Face ID. Ini sekaligus dapat mengurangkan kos dan harga jualan iPhone di negara dengan pasaran telefon pintar terbesar di dunia. Pengimbas cap jari dalam skrin adalah lebih murah berbanding sistem Face ID yang memerlukan pelbagai sensor tambahan.

Di China iPhone mengalami penyusutan jualan kerana harga jualan yang terlalu tinggi bagi kebanyakan pengguna. Pengguna lebih gemar membeli peranti yang dijual pada harga sekitar RMB 5000 (~RM 3010). iPhone XR misalnya dijual pada harga RMB 6199 (~RM 3732) untuk model dengan storan 64GB. Ini mengakibatkan mereka memilih peranti buatan syarikat tempatan yang lebih mampu milik.

Ura-ura ini mungkin agak sukar untuk dipercayai kerana Apple tidak pernah mengembalikan teknologi lama semata-mata untuk memenuhi kehendak pengguna. Tetapi kami pernah laporkan Apple mempatenkan rekaan iPhone yang menyokong kedua-dua sistem Face ID dan Touch ID. Malahan penganalisa di Barclays turut merasakan ia akan berlaku. Tahun lalu Apple akur dengan permintaan pasaran China dan akhirnya menghasilkan iPhone dengan dwi-SIM fizikal buat pertama kali dalam sejarah.

Sumber Global Times menerusi MacRumors


TIPS & ULASAN